Ward didorong oleh cara Hignett dan klub merespons dengan cepat dengan sikap anti-rasisme

Ward didorong oleh cara Hignett dan klub merespons dengan cepat dengan sikap anti-rasisme – “Parkir mobil dulu gratis di sini,” kata Richard Ward ketika dia berhenti di Navigation Point di Hartlepool Marina. “Mereka tidak datang ke sini seperti dulu. Mereka sibuk di malam hari, tetapi orang-orang pergi ke tempat lain sekarang.”

Pesona memudar di bagian kota ini. Perahu dan kapal pesiar kecil tetap merapat di perairan Lembah Tees, di depan parade kecil kafe dan restoran independen.

Ward, 40, yang bekerja sebagai ilmuwan dan ketua kepercayaan pendukung Hartlepool, lahir di kota itu tetapi sekarang tinggal di Stockton di dekatnya. Dia sudah mengikuti klub sejak awal 1990-an. Dia bergabung dengan ayahnya, yang merupakan pemegang tiket musiman, dan kakak laki-lakinya dalam menonton orang-orang seperti Nicky Southall, Keith Houchen, Mick Tait dan Joe Allon. Info lengkap kunjungi daftar agen judi bola resmi

Sejak saat itu, kolam telah berpindah-pindah antara tingkat ketiga dan keempat dari sepakbola Inggris tetapi jauh lebih sulit dari mencapai Kejuaraan pada tahun 2005. Itu sama baiknya dengan yang didapat dan pada tahun 2017, setelah 89 tahun di Liga Sepak Bola, Hartlepool dipindahkan ke National Liga. Penurunan itu menempatkan klub dalam bahaya finansial – hanya berkat presiden Singh dan Pools Jeff Stelling bahwa mereka menghindari likuidasi pada awal 2018.

Ward berada di tribun, dekat dengan lapangan, ketika drama Sabtu itu pada bulan September dibuka.

“Saya berada 20 meter jauhnya dan menganggap itu penalti yang lunak,” katanya tentang pelanggaran terhadap Effiong.

“Ketika anak itu kembali untuk merayakan di depan para penggemar saya melihat sekelompok 20 atau lebih mendorong ke depan, membuat dan menyilaukan. Kami kemudian menyadari pasangan telah melewati batas. Pada akhirnya para pelaku itu digembalakan oleh para penggemar kami sendiri. . ”

Ward mengatakan para penggemar tuan rumah terus mencemooh Effiong, tetapi bersikukuh tidak ada rasisme lagi setelah pertandingan dimulai kembali.

“Anda memikirkan penjahat pantomim – jika Anda akan memberikan sesuatu di depan kerumunan rumah maka mengharapkan sesuatu kembali. Saya mengejeknya. Anda dapat mencatatnya.”

Setelah pertandingan, Ward berkata dia dibiarkan merasa “marah, malu, dan malu”, tetapi yang juga mengganggunya adalah memikirkan dampak bagi klubnya.

“Hal terakhir yang kita butuhkan adalah pengurangan denda atau poin,” katanya. “Kami berusaha keras untuk keluar dari liga ini. ‘Mr Singh akan sangat marah tentang ini – karena lebih dari satu alasan’, pikir saya.

“Kamu tidak bisa memikirkan kata-kata yang tepat … orang-orang yang menyalahgunakan ini tidak berhenti untuk berpikir sebelum mereka melakukannya.”

Ward didorong oleh cara Hignett dan klub merespons dengan cepat dengan sikap anti-rasisme mereka, dan mengatakan bahwa atmosfer dalam pertandingan-pertandingan berikut lebih tenang di antara para pendukung.

“Dalam pertandingan melawan Chesterfield berikut kami membagikan beberapa kartu anti-rasisme kecil. Pada orang-orang utama sangat mendukung, tetapi tidak semua orang mengambil satu karena argumen mereka adalah, ‘Saya bukan rasis, jadi saya tidak perlu memegang satu’.

“Tetapi saya senang dengan bagaimana para penggemar menanggapi para pelaku kekerasan pada hari itu. Kami mengandalkan para pendukung yang datang melalui pintu itu dan sponsor membayar tagihan. Saya tidak ingin pergi ke suatu tempat di mana rasisme berlangsung dan di mana orang berpikir itu dapat diterima “Ini penting untuk masyarakat, tetapi penting bagi klub kami sehingga kami dapat menarik basis penggemar yang lebih luas.”

Ward mengatakan HUST, kepercayaan para pendukung, sedang berusaha untuk bekerja sama dengan klub dalam proyek-proyek anti-rasisme, dan mengadakan lokakarya dengan berbagai kelompok masyarakat untuk menghadirkan Pools sebagai lebih “menyambut sekelompok orang yang lebih besar dan beragam”.

Ketika wawancara berakhir, Ward terus berbicara dengan penuh semangat tentang kesulitan klubnya sebelum menarik perhatian dari wajah yang akrab yang kemudian datang. Setelah berbasa-basi, teman itu bertanya tentang apa percakapan kami. Ketika Effiong disebutkan, dia menjawab, “Yah, dia menghasutnya bukan?” sebelum berjalan pergi.